Wat Pho Bangok Thailand

Wat Pho Bangok Thailand

Wat Pho, juga dieja Wat Po, adalah kompleks kuil Budha di Distrik Phra Nakhon, Bangkok, Thailand. Dikenal juga sebagai Kuil Budha Berbaring, nama resminya adalah Wat Phra Chetuphon Wimon Mangkhalaram Rajwaramahawihan

Kuil ini pertama dalam daftar enam kuil di Thailand yang digolongkan sebagai kelas tertinggi dari kuil-kuil kerajaan kelas satu, terkait dengan Raja Rama I yang membangun kembali kompleks candi di situs kuil sebelumnya, dan menjadi kuil utamanya di mana sebagian abunya diabadikan. Kuil ini kemudian diperluas dan direnovasi secara ekstensif oleh Rama III. Kompleks kuil ini menampung koleksi gambar Buddha terbesar di Thailand, termasuk Buddha berbaring sepanjang 46 m. Kuil ini dianggap sebagai pusat pendidikan publik paling awal di Thailand. Ini rumah sekolah kedokteran Thailand, dikenal sebagai tempat kelahiran pijat tradisional Thailand yang masih diajarkan dan dipraktikkan di kuil.

Sejarah

Wat Pho adalah salah satu kuil tertua di Bangkok. Ada sebelum Bangkok didirikan sebagai ibu kota oleh Raja Rama I. Awalnya bernama Wat Photaram atau Podharam. Nama itu merujuk pada biara pohon Bodhi di Bodh Gaya, India di mana Buddha diyakini telah mencapai pencerahan. Kuil yang lebih tua dianggap telah dibangun atau diperluas pada masa pemerintahan Raja Phetracha (1688-1703). Bagian selatan Wat Pho dulu ditempati oleh bagian dari benteng Bintang Prancis yang dihancurkan oleh Raja Phetracha setelah Pengepungan Bangkok tahun 1688.

Setelah kejatuhan Ayutthaya pada 1767 ke Burma, Raja Taksin memindahkan ibukota ke Thonburi di mana ia membangun istananya di samping Wat Arun di seberang sungai dari lokasi Wat Pho. Kedekatan Wat Pho dengan istana kerajaan ini menjadikannya sebagai wat luang (biara kerajaan).

Pada 1782, Raja Rama I memindahkan ibu kota dari Thonburi menyeberangi sungai ke Bangkok dan membangun Istana Agung yang bersebelahan dengan Wat Pho. Pada 1788, ia memerintahkan pembangunan dan renovasi di situs kuil tua Wat Pho.  Selama pembangunannya, Rama I juga memprakarsai sebuah proyek untuk memindahkan gambar-gambar Buddha dari kuil-kuil yang ditinggalkan di Ayutthaya, Sukhothai, serta situs-situs lain di Thailand, untuk disimpan di Wat Pho.  Ini termasuk sisa-sisa gambar Buddha yang sangat besar dari Wat Phra Si Sanphet Ayuthaya yang dihancurkan oleh Burma pada tahun 1767.

Kompleks ini mengalami perubahan signifikan selama masa pemerintahan Rama III (1824-1851 M). Pada tahun 1832, Raja Rama III mulai merenovasi dan memperbesar kompleks candi, proses yang memakan waktu 16 tahun dan tujuh bulan untuk menyelesaikannya. Tanah kompleks candi diperluas menjadi 22 hektar, dan sebagian besar bangunan yang sekarang ada di Wat Pho dibangun kembali selama periode ini, termasuk Buddha yang sedang berbaring. Dia juga mengubah kompleks kuil menjadi pusat pembelajaran publik dengan mendekorasi dinding-dinding bangunan dengan diagram dan prasasti.

 Wat Pho dianggap sebagai universitas pertama Thailand dan pusat pijat tradisional Thailand yang saat itu berperan sebagai pusat pengajaran medis pada pertengahan abad ke-19 sebelum munculnya obat-obatan modern, dan kuil ini tetap menjadi pusat pengobatan tradisional sampai hari ini di mana sekolah swasta untuk pengobatan Thailand yang didirikan pada tahun 1957 masih aktif beroperasi.

Nama kompleks diubah lagi menjadi Wat Phra Chetuphon Vimolmangklararm pada masa pemerintahan Raja Rama IV. Kecuali  pembangunan chedi besar keempat dan modifikasi kecil oleh Rama IV, tidak ada perubahan signifikan pada Wat Pho sejak saat itu. Kuil ini dipugar kembali pada tahun 1982 sebelum Perayaan Bicentennial Bangkok.

Komplek  kuil

Wat Pho adalah salah satu kuil terbesar dan tertua di Bangkok dengan luas 50 rai atau 80.000 meter persegi, dan merupakan lokasi penyimpanan  bagi lebih dari seribu gambar Buddha, serta salah satu gambar Buddha tunggal terbesar 46 m panjangnya.  Kompleks Wat Pho membentang ke arah timur-barat. Kompleks berdinding utara yang lebih besar, phutthawat, adalah bagian yang terbuka untuk pengunjung dan berisi bangunan yang didedikasikan untuk Sang Buddha, termasuk bot (ruang doa) dengan vihara empat penjuru arah, dan kuil yang menampung patung Budha yang sedang berbaring. Di sebelah  selatan, sankhawat, berisi tempat tinggal para bhikkhu dan sebuah sekolah. Dinding batas kompleks candi utama memiliki enam belas gerbang, dua di antaranya berfungsi sebagai pintu masuk untuk umum (satu di Chetuphon Road, yang lain di dekat sudut barat laut).

Lahan candi berisi 91 stupa-stupa (chedi) kecil, empat stupa besar, dua menara lonceng bergantung, sebuah bot (kuil pusat), sejumlah aula dan bangunan lain seperti paviliun, serta taman dan museum  kecil . Secara arsitektur,  chedi dan bangunan di kompleks berbeda-beda dalam gaya dan ukuran. Sejumlah patung besar bercorak  gaya Tiongkok, beberapa di antaranya menggambarkan orang Eropa, juga ditemukan di dalam kompleks yang menjaga gerbang tembok perimeter serta gerbang lain di dalam kompleks. Patung-patung batu ini awalnya diimpor sebagai pemberat pada kapal yang diperdagangkan dengan Cina.

Wat Pho juga dimaksudkan untuk berfungsi sebagai tempat pendidikan bagi masyarakat umum. Untuk tujuan ini, sebuah ensiklopedia bergambar diukir pada lempengan granit yang mencakup delapan bidang studi, yaitu sejarah, kedokteran, kesehatan, adat istiadat, sastra, peribahasa, leksikografi, dan agama Buddha. Lempeng-lempeng  ini, bertuliskan teks dan ilustrasi tentang obat-obatan, pijatan tradisional Thailand, dan mata pelajaran lain, ditempatkan di sekitar kuil, misalnya, di dalam Sala Rai atau paviliun terbuka. Di sekitar kompleks terdapat 24 taman batu kecil (Khao Mor) yang menggambarkan formasi batuan Thailand, dan satu, disebut Contorting Hermit Hill, berisi beberapa patung yang menunjukkan metode posisi pijat dan yoga. Ada juga gambar rasi bintang di dinding perpustakaan, tulisan tentang pemerintahan setempat, serta lukisan dongeng dan peternakan.

Buddha Berbaring

Kuil dan Buddha berbaring (Phra Buddhasaiyas, Thailand: พระพุทธ ไสยาสน์) dibangun oleh Rama III pada tahun 1832. Gambar dari Buddha yang berbaring mewakili masuknya Buddha ke Nirwana dan akhir dari semua reinkarnasi.  Postur gambar disebut sebagai sihasaiya, postur singa tidur atau berbaring. Tingginya 15 m dan panjang 46 m, dan ini adalah salah satu patung Buddha terbesar di Thailand. Lengan kanan Buddha menopang kepala dengan ikal yang kencang, yang bertumpu pada dua bantal kotak yang bertatahkan mosaik kaca. Sosok itu memiliki inti bata, yang dimodelkan dan dibentuk dengan plester, kemudian disepuh. Telapak kaki Buddha tingginya 3 m dan panjang 4,5 m, dan bertatahkan  mutiara. Mereka masing-masing dibagi menjadi 108 panel yang diatur, menampilkan simbol keberuntungan yang dengannya Buddha dapat diidentifikasi, seperti bunga, penari, gajah putih, harimau, dan aksesori altar. Di tengah setiap kaki adalah lingkaran yang mewakili chakra atau titik energi.

Ada 108 mangkuk perunggu di koridor yang mewakili 108 karakter keberuntungan Buddha. Pengunjung dapat menjatuhkan koin di mangkuk ini karena diyakini membawa keberuntungan, dan itu juga membantu para bhikkhu.

Perayaan tahunan untuk Buddha berbaring diadakan sekitar waktu Songkran Siam atau Tahun Baru pada bulan April, yang juga membantu mengumpulkan dana untuk pemeliharaan Wat Pho.

Phra Ubosot

Phra Ubosot (Phra Uposatha) atau bot (tempat berdoa) adalah aula penahbisan, aula utama yang digunakan untuk melakukan ritual Buddha, dan bangunan kompleks yang paling suci. Dibangun oleh Raja Rama I dalam gaya Ayuthaya, dan kemudian diperbesar dan direkonstruksi dalam gaya Rattanakosin oleh Rama III. Bot didedikasikan pada 1791. Bangunan ini diangkat pada platform marmer, dan Ubosot terletak di tengah halaman yang dikelilingi oleh biara ganda (Phra Rabiang).

Di dalam ubosot ada alas emas dan kristal bertingkat tiga di atasnya dengan Buddha berlapis emas yang terbuat dari paduan emas-tembaga, dan di atas patung itu ada payung sembilan tingkat yang mewakili otoritas Thailand. Gambar Buddha, yang dikenal sebagai Phra Buddha Theva Patimakorn dan diduga berasal dari periode Ayutthaya, dipindahkan ke sini oleh Rama I dari Wat Sala Si Na (sekarang bernama Wat Khuhasawan) di Thonburi. Rama IV kemudian menempatkan beberapa abu Rama I di bawah alas gambar Buddha sehingga masyarakat dapat memberi penghormatan kepada Rama I dan Buddha pada saat yang bersamaan. Ada juga sepuluh gambar murid Buddha di aula Moggalana terletak di sebelah kiri Buddha dan Sariputta di sebelah kanan, dengan delapan Arahat di bawah.

Eksterior yang mengelilingi aula utama memiliki sekitar 150 penggambaran di batu epik, Ramakien, pesan utamanya adalah transendensi dari dimensi sekuler ke dimensi spiritual. Panel-panel batu ditemukan dari sebuah kuil di Ayuthaya. Ubosot dikelilingi oleh tembok rendah yang disebut kamphaeng kaew, yang dijaga oleh singa mitologis, serta delapan bangunan yang menaungi penanda batu bai sema  (batu penanda batas suci) yang menggambarkan ruang suci.

Phra Rabiang -

Biara ganda ini menampung  sekitar 400 gambar Buddha dari Thailand utara yang dipilih dari 1.200 yang aslinya dibawa oleh Raja Rama I.  Dari gambar-gambar Buddha ini, 150 terletak di sisi dalam biara ganda, 244 gambar lainnya berada di sisi luar. Sosok-sosok Buddha ini, beberapa berdiri dan beberapa duduk, dipasang secara merata di atas alas berlapis emas yang serasi. Gambar-gambar ini berasal dari periode yang berbeda dalam sejarah Thailand, seperti era Chiangsaen, Sukhothai, U-Thong, dan Ayutthaya.

Phra Rabiang terdiri atas empat vihara. Vihara di timur berisi Buddha berdiri setinggi 8 meter, Buddha Lokanatha, berasal dari Ayutthaya. Di ruang depan adalah Buddha Maravichai, duduk di bawah pohon bodhi, berasal dari Sawankhalok dari periode akhir Sukhothai. Yang di barat memiliki Buddha duduk yang dilindungi oleh naga, Buddha Chinnasri, sementara Buddha di selatan, Buddha Chinnaraja, memiliki lima murid duduk di depan mendengarkan khotbah pertamanya. Kedua Buddha di vihara selatan dan barat dibawa dari Sukhothai oleh Rama I. Buddha di vihara utara yang disebut Buddha Palilai yang dibuat  pada masa pemerintahan Rama I. Vihara di sebalah arah barat juga berisi museum kecil.

Phra Prang –

Ada empat menara, atau phra prang, di setiap sudut halaman di sekitar bot. Masing-masing menara dilapisi dengan kelereng dan berisi empat patung bergaya Khmer yang merupakan dewa pelindung

Phra Maha Chedi Si Rajakarn

Ini adalah kelompok empat stupa besar, masing-masing setinggi 42 meter. Keempat chedis ini didedikasikan untuk empat raja Chakri pertama. Yang pertama, di ubin mosaik hijau, dibangun oleh Rama I untuk menampung sisa-sisa Buddha agung dari Ayuthaya. Dua lagi dibangun oleh Rama III, satu di ubin putih untuk menampung abu ayahnya Rama II, yang lain dengan warna kuning untuk dirinya sendiri. Yang keempat dengan warna biru dibangun oleh Rama IV .

Viharn Phranorn

Vharn atau vihara berisi Buddha yang sedang berbaring dan dibangun pada masa pemerintahan Rama III meniru gaya Ayutthaya. Interiornya dihiasi dengan panel mural.

Berdekatan dengan bangunan ini adalah sebuah taman kecil (Missakawan Park) dengan paviliun bergaya Cina; inti dari taman adalah pohon bodhi yang diperbanyak dari pohon Jaya Sri Maha Bodhi di Sri Lanka yang diyakini berasal dari pohon di India di mana Buddha duduk sambil menunggu pencerahan.

Phra Mondop

Phra Mondop atau ho trai adalah Aula Kitab Suci yang berisi perpustakaan kecil kitab-kitab Buddha. Bangunan ini umumnya tidak terbuka untuk umum karena tulisan suci, yang bertuliskan daun palem, perlu disimpan di lingkungan yang terkendali untuk pelestarian. Perpustakaan ini dibangun oleh Raja Rama III. Menjaga pintu masuknya adalah tokoh-tokoh yang disebut Yak Wat Pho (Giok Wat Pho) yang ditempatkan di relung di samping gerbang. Di sekitar Phra Mondop ada tiga paviliun dengan lukisan mural awal Ramayana.

Bangunan-bangunan Lainnya

Phra Chedi Rai - Di luar serambi Phra Rabiang terdapat banyak chedis kecil, yang disebut Phra Chedi Rai. Tujuh puluh satu chedis kecil ini dibangun oleh Rama III, masing-masing setinggi lima meter. Ada juga empat kelompok lima chedis yang berbagi satu pangkalan yang dibangun oleh Rama I, satu di setiap sudut di luar biara. 71 chedis yang berukuran lebih kecil berisi abu keluarga kerajaan, dan 20 chedis yang sedikit lebih besar yang dikelompokkan dalam lima kelompok berisi relik Buddha.

Sala Karn Parien - aula ini terletak di sebelah Phra Mondop di sudut barat daya kompleks, dan diperkirakan berasal dari periode Ayutthaya. Ini berfungsi sebagai ruang belajar dan meditasi. Bangunan ini berisi gambar Buddha asli dari bot yang dipindahkan untuk memberi jalan bagi gambar Buddha yang ada di bot. Di sebelahnya ada taman yang disebut Kolam Buaya.

Sala Rai - Ada 16 paviliun, sebagian besar ditempatkan di sekitar tepi kompleks, dan mural yang menggambarkan kehidupan Buddha dapat ditemukan di beberapa di antaranya. Dua di antaranya adalah paviliun medis antara Phra Maha Chedi Si Ratchakarn dan kapel utama. Paviliun pengobatan utara berisi prasasti pijat tradisional Thailand dengan 32 gambar posisi pijat di dinding sementara yang di selatan memiliki koleksi prasasti malaikat pelindung yang melindungi bayi yang baru lahir.

Phra Viharn Kod - Ini adalah galeri yang terdiri dari empat viharas, satu di setiap sudut di luar Phra Rabiang.

Tamnak Wasukri - Disebut juga rumah penyair, ini adalah bekas kediaman Pangeran Patriark Paramanujita Jinorasa, seorang penyair Thailand. Bangunan ini berada di tempat tinggal para biarawan di halaman selatan dan dibuka setahun sekali pada hari ulang tahunnya.

Pijat ala Thailand

Kuil ini dianggap sebagai universitas negeri pertama di Thailand, yang mengajar siswa di bidang agama, sains, dan sastra melalui mural dan patung. Sebuah sekolah untuk pengobatan tradisional dan pijat didirikan di kuil pada tahun 1955, dan sekarang menawarkan empat kursus dalam pengobatan Thailand: farmasi Thailand, praktik medis Thailand, kebidanan Thailand, dan pijat Thailand.  Sekolah Medis dan Pijat Tradisional Wat Pho Thai, adalah sekolah kedokteran Thailand pertama yang disetujui oleh Kementerian Pendidikan Thailand, dan salah satu sekolah pijat paling awal. Merupakan pusat  nasional dan pusat pendidikan pengobatan tradisional Thailand dan pijat sampai hari ini. Kursus pijat ala Thailand diadakan di Wat Pho.  Dua paviliun di tepi timur kompleks Wat Pho digunakan sebagai ruang kelas untuk berlatih pijat tradisional Thailand dan pijat herbal, dan pengunjung dapat menerima perawatan pijat di sini. Warga negara dari 135 negara telah mempelajari pijatan Thailand di Wat Po.

Ada banyak prasasti dan ilustrasi medis yang ditempatkan di berbagai bangunan di sekitar kompleks kuil, beberapa di antaranya berfungsi sebagai instruksi untuk ahli terapi pijat Thailand, terutama yang ada di paviliun medis utara. Di antaranya adalah 60 plakat bertuliskan, masing-masing 30 untuk bagian depan dan belakang tubuh manusia, menunjukkan titik-titik tekanan yang digunakan dalam pijat tradisional Thailand. Titik-titik terapi dan jalur energi ini, yang dikenal sebagai sen, terukir pada sosok manusia, dengan penjelasan yang diberikan pada dinding di sebelah plakat. Mereka mendasarkan pada prinsip aliran energi yang mirip dengan akupunktur Tiongkok.

Sumber teks: en.wikipedia.org & bangkok.com
Sumber foto: wikipedia.org

---| Starting From: Rp.